Entri Populer

Jumat, 02 November 2012

Undangan Publik Hari Ciliwung 11 November “Konservasi Ekosistem Ciliwung, Selamatkan yang Tersisa”


Maskot Ciliwung : SENGGAWANGAN

Ada yang bilang “kepalanya besar, bermata merah dan ada tanduknya..” dan ada pula yang menyebutkan “bibirnya merah bergincu dan di atas punggungnya seperti ada motif kaligrafi tulisan China” begitu misteriusnya sosok makhluk “Senggawangan” bagi sebagian masyarakat Sungai Ciliwung.

 Angkatan tua Ciliwung yang masih pernah mengalami masa kejayaan Sungai Ciliwung, menceritakan jaman dimana warga masih sering “ngebak”, bahasa betawi yang artinya ngoyor/ main berenang berlama lama seharian di sungai sampai mata merah karena sambil menyelam.

 Cerita Senggawangan menjadi semisteri cerita monster loch ness di Skotlandia, oleh karena ukurannya yang raksasa dipercaya telah menjadi setengah gaib (hewan siluman), tidak ada yang pernah melihat makhluk ini secara utuh.


  Maskot Ciliwung : Senggawangan “Kearifan Kultural Menghormati Sungai”

Beberapa orang yang beruntung mengaku hanya diperlihatkan riak ombak dan semburan airnya ketika makhluk ini menenggak udara di permukaan air, walau sering tidak diketahui apakah itu hanya bayangan sepotong kayu besar atau sebungkah batu kali.

 Cerita Senggawangan berkembang dari mulut ke mulut dan ada disertai penambahan bumbu, berkembang seperti cerita cerita mitos lainnya, Buaya Putih, Buaya Buntung, Uling, Lembu Air. Karena Mistisnya keberadaan Senggawangan, sebagian masyarakat percaya orang yang berpapasan dengan hewan gaib ini akan jatuh sakit panas dingin karena terkejut atau ketakutan. Jangankan menangkap, melihat saja masih dianggap sesuatu yang sakral.

 Mungkin cerita cerita ini terdengar tidak masuk akal, penyampaian secara turun temurun dari para orang tua sepertinya menakuti, namun ketika kita kaji ulang bahwa itulah pesan menjaga lingkungan, konservasi secara kultural, menghormati kehidupan lain di sungai, bagaimana kehidupan bisa saling berdampingan tanpa merusak. Namun kini perlahan tapi pasti nilai nilai kearifan terkikis oleh budaya pendatang dan dimakan jaman.

 11 November 2011

11 November 2011, Kalangan akademis dikejutkan dengan penemuaan Chitra chitra javanensis di aliran Sungai Ciliwung Tanjung Barat- Jakarta Selatan, kemunculan bulus raksasa ini terhitung sangat jarang, sehingga data mengenai satwa ini pun, juga cukup minim.

 Pakar herpetologi Sekolah Ilmu dan Teknologi Institut Teknologi Bandung, Djoko Tjahjono Iskandar, mengatakan, bulus raksasa Ciliwung (Chitra chitra javanensis) sudah ditemukan sejak seabad lalu. Penemuan pertama tahun 1908, kata Djoko, mendapatkan dua individu. Satu individu kemudian disimpan di Museum Biologi Bogor dan satu lagi disimpan di salah satu museum di Jerman.

 Setelah penemuan pada tahun 1908 tersebut, sangat sedikit laporan penemuannya. Penemuan selanjutnya baru dilaporkan 70 tahun kemudian, tahun 1971 dan 1973.

 Penemuan terakhir bulus raksasa ini pada Jumat (11/11/2011). Bulus raksasa yang ditemukan di wilayah Tanjung Barat, Jakarta Selatan, ini memiliki ukuran 140 x 90 cm dan berat 140 kilogram.

 Penemuaan Senggawangan pada tgl 11/11/11 oleh penangkap bulus di Tanjung Barat membuktikan bahwa Konservasi Sungai Ciliwung perlu segera dilakukan.

 Senggawangan dengan ukuran panjang 1,5 M dan bobot 140 kg, ditemukan berjumlah 2 ekor (1pasang) dan diperkirakan telah berumur ratusan tahun. Karena adanya kearifan cerita Senggawangan, Haji Zaenudin Bombay yang menyelamatkan bulus tersebut dengan membeli dari para pencari bulus di Ciliwung , akhirnya memutuskan melepas satwa ini kembali ke Ciliwung, pada Rabu (16/11/2011) dini hari.

  Menggagas Kembali Kesadaran Konservasi oleh Masyarakat dari 
Peringatan Hari Ciliwung 11 November 

 Menjadikan Senggawangan sebagai maskot Ciliwung, mengangkat kembali kearifan lokal menghormati dan menjaga kehidupan sungai. 
Mungkin dengan ini suatu saat kita rindu akan jaman dulu, mendengar nasehat-nasehat dari para orang tua “nak, awas jangan main di situ, di situ tempatnya Senggawangan” atau anak anak yang berteriak “eh, kayanya ada yang nyenggol kaki saya” berpikir kakinya tersentuh Senggawangan lewat padahal mungkin hanya dorongan sampah kayu yang lewat ketika dia berenang.

 Kita juga akan rindu dengan pesan untuk hanya mengambil ikan secukupnya di sungai, menyisakan untuk jatah makanan Senggawangan, bukannya malah mengambil sebanyak banyaknya dengan racun putasium / tuba yang mematikan semua biota sungai sampai ke telur telurnya, dan merusak sungai sebagai sumber daya air bersih.

 Ternyata Konservasi bukan sesuatu yang baru, ternyata prinsip dasar konservasi telah dilakukan di Ciliwung oleh orang orang tua kita jaman dulu.
 Penemuan kembali Chitra chitra javanensis berumur lebih dari ratusan tahun yang masuk daftar merah terancam punah oleh Badan Konservasi Internasional IUCNmemberi peringatan kepada kita bahwa kita harus memulihkan kembali sungai Ciliwung.

 Pemulihan sungai di beberapa negara lain, keberhasilannya pemulihan ekosistem sungai di tandai dengan kembalinya spesies-spesies yang dulu pernah hilang, satu persatu kembali ada dan bertambah. Dan bagaimana dengan Sungai Ciliwung kita, darimana kita harus memulai…?
 Selamat Hari Ciliwung, Mari Kita Selamatkan yang Tersisa…..

  Hari Ciliwung 11 November 2012 “Konservasi Ekosistem Ciliwung, Selamatkan Yang Tersisa”.

11 November 2012  pukul 08.00-16.00
  Pusat Kegiatan : Komunitas Ciliwung Bojonggede(cp:Agnes 0896 3812 3071 )
 Jl. Haji Wahid - Kampung Glonggong Jembatan Parges Desa Kedung Waringin - Bojonggede Kabupaten Bogor - Jawa Barat. 16320

  Tujuan Penetapan Hari Ciliwung
1. Meningkatkan kepedulian warga tepi Ciliwung untuk menjaga kelestarian sungai
2. Media pembelajaran warga hulu hilir aliran Ciliwung akan pentingnya menjaga ekosistem Ciliwung
3. Ajang sosialisasi warga Ciliwung hulu hilir untuk bertukar gagasan dalam hal upaya pelestarian Ciliwung
4. Upaya mengajak pemerintah lintas propinsi untuk bersama menjaga kelestarian Ciliwung dari sisi kebijakan

  Bentuk Kegiatan
1. Mulung sampah Ciliwung
2. Dongeng di Ciliwung
3. Pameran Komunitas
4. Launching maskot Ciliwung
5. Rembug Ciliwung bersama pemerintah dan masyarakat
6. Pemutaran dan diskusi film lingkungan
7. Pameran foto Ciliwung
8. Lomba gambar dan mewarnai
9. Tubing di Ciliwung
10. Magic Ciliwung
11. Design poster kampanye penyelamatan Ciliwung
12. Helping Hands for Ciliwung
13. Surat anak Ciliwung
14. Pameran jenis ikan asli Ciliwung
15. Santap masakan asli Ciliwung
16. Live music tepi Ciliwung
17. Jelajah kampung Glonggong
18. Tanam Pohon

 Informasi Selengkapnya:
CP : Sudirman Asun 021- 711 402 77 (Flexi)
 Abdul Kodir 0813 8074 8996

 atau Kunjungi Blog Resmi Hari Ciliwung http://ciliwunginstitute.blogspot.com/

 Fun Page Ciliwung Institute di Facebook :
http://www.facebook.com/ciliwungnationalpark/

 Akun Twitter : @ciliwungnatpark Time Line #HariCiliwung1111

Hari Ciliwung 11 November

Dari stasiun Bojonggede naik angkot 07 arah cilebut (500 M) turun di depan Jl. Haji Wahid jalan kaki masuk ke arah Sungai Ciliwung. Atau naik ojek 5 ribu rupiah, bilang kampung Glonggong. CP : Agness Indah Pratiwi 0896 38123 071

Jumat, 26 Oktober 2012

Lomba Anak Ciliwung Menulis Surat Untuk Presiden #HariCiliwung1111

Adik-adik apa kabar? Ada yang kenal dengan Sungai Ciliwung? Pernah bermain di Ciliwung? Menurut adik-adik, airnya bagaimana? Apakah airnya bisa langsung kita minum? Pada zaman dahulu, air Sungai Ciliwung bisa diminum lho? Coba kalau sekarang airnya kita minum. Bisa-bisa bikin kita sakit perut.

Dalam rangka Peringatan Hari Ciliwung, kakak mengajak adik-adik, untuk menceritakan keadaan Ciliwung kepada bapak-bapak pemimpin bangsa ini. Cerita disampaikan dalam bentuk surat. Isinya harus sesuai dengan tema “Harapanku untuk Masa Depan Ciliwung.” Adik-adik bisa menuliskan apa saja mulai dari ide, pertanyaan atau bahkan laporan tentang Ciliwung saat ini. Mungkin kalian punya ide bagaimana caranya supaya sungai kita bisa bersih dan indah.. atau malah kalian bingung bagaimana membuat sungai-sungai kita menjadi bersih dan indah…??? Nah, kalau begitu yuk, kita menulis surat untuk Presiden kita.
Dalam rangka Peringatan Hari Ciliwung pertama kali pada tanggal 11 November 2012, Surat kamu boleh berisi ide,pertanyaan atau bahkan sekedar untuk memberitahukan keadaan sungai kita ini.. Ayo ikutan Lomba Menulis Surat Untuk Bapak Presiden Tentang Sungai Ciliwung, sungai terbesar di Ibukota Indonesia. Lomba bertemakan “Harapanku Untuk Masa Depan Ciliwung”

Syarat dan ketentuan lomba:
- Peserta Anak Indonesia max umur 14 tahun (cantumkan identitas)
- Tulisan dalam bentuk tulisan tangan max 250 kata / setengah halaman buku tulis
- Tulisan di scan dalam bentuk (pdf/jpeg) dan dikirim ke hariciliwung@gmail.com
atau surat ( pojok kanan atas tulis “Surat Anak Ciliwung”) dikirim atau diantar langsung ke alamat:

* Komunitas Ciliwung Condet ( cp : Istohari Syukur 0813 1674 0855)
Jl. Munggang No. 6 rt/rw : 10/02 Condet Balekambang (pangkalan bambu)
Kramat Jati - Jakarta Timur 13530

* Komunitas Ciliwung Bojonggede (cp: Agnes 0896 3812 3071 )
Jl. H. Wahid - Kampung Glonggong
rt/rw : 03/05 No. 11
Desa Kedung Waringin - Bojonggede
Kabupaten Bogor - Jawa Barat. 16320

- Tulisan paling lambat diterima panitia Tgl. 3 November 2012 (penutupan)
- Penyeleksian akan dilakukan oleh Relawan Ciliwung dan tidak bisa diganggu gugat.

Surat yang diterima akan dibundel jadi satu dan disampaikan kepada BapakPresiden RIGubernur DKI Jakarta dan Gubernur Jawa Barat sebagai pengambil kebijakan pengelolaan sungai.

3 Surat terbaik dan terunik dari penilaian Juri akan dibacakan pada Acara Hari Ciliwung 11 November 2012 dan disampaikan di depan Menteri Lingkungan Hidup di lokasi ( dalam undangan), akan mendapat hadiah dan sovernir menarik dari Panitia #HariCiliwung1111 keterangan lebih lanjut hubungi:
hariciliwung@gmail.com
atau kunjungi kami di :

fun page facebook :
Ciliwung Institute : http://www.facebook.com/ciliwungnationalpark

blog resmi #HariCiliwung1111 : http://ciliwunginstitute.blogspot.com/